Enter your username and password to enter your Blogger Dasboard


Widget by Kang Salman

Follow this Blog Via E-Mail

Log In

Info Lengkap Tentang Pahlawan Indonesia

Loading...
Simpan Jejak Anda di Sini..!
[close]  [?]
!--SideBar Floating Share Buttons Code Start-->

Gambar - Gambar Pahlawan Indonesia

Loading...

Cari Blog Ini

Memuat...

Daftar pahlawan nasional Indonesia

Written By Dewanji Wilajayangga on Sabtu, 15 September 2012 | 05.42

Daftar

A

No. Nama Tanggal penetapan Dasar penetapan
1
Halim2.jpg
Kiai Haji Abdul Halim
6 November 2008 Keppres No. 41/TK/2008[6][7]
2
Abdul haris nasution.jpg
Jendral Besar Abdul Harris Nasution
6 November 2002 Keppres No. 73/TK/2002[2]
3 Abdul Kadir 13 November 1999 Keppres No. 114/TK/1999[2]
4
Abdoel moeis.jpg
Abdul Muis
30 Agustus 1959 Keppres No. 218 Tahun 1959[2]
5
Abdurachman.jpg
Marsekal Muda Abdulrachman Saleh
9 November 1974 Keppres No. 71/TK/1974[2]
6 Kiai Haji Achmad Rifai 5 November 2004 Keppres No. 89/TK/2004[2]
7
Achmad subardjo.jpg
Prof. Mr. Achmad Subardjo
9 November 2009 Keppres No. 58/TK/2009[8]
8
Adammalik2.jpg
Haji Adam Malik
6 November 1998 Keppres No. 107/TK/1998[2]
9
Ak gani.jpg
Mayor Jenderal Adenan Kapau Gani
9 November 2007 Keppres No. 66/TK/2007[9]
10
Adisutjipto.jpg
Marsekal Muda Agustinus Adisucipto
9 November 1974 Keppres No. 71/TK/1974[2]
11 Sultan Ageng Tirtayasa 1 Agustus 1970 Keppres No. 45/TK/1970[2]
12 Sultan Agung Hanyokrokusumo 3 November 1975 Keppres No. 106/TK/1975[2]
13 Haji Agus Salim 27 Desember 1961 Keppres No. 657 Tahun 1961[2]
14 Kiai Haji Ahmad Dahlan 27 Desember 1961 Keppres No. 657 Tahun 1961[2]
15 Jenderal Ahmad Yani 5 Oktober 1965 Keppres No. 111/KOTI/1965[2]
16 Mgr. Albertus Sugiyapranata S.J. 26 Juli 1963 Keppres No. 152 Tahun 1963[2]
17 Raja Ali Haji 5 November 2004 Keppres No. 89/TK/2004[2]
18 Alimin 26 Juni 1964 Keppres No. 163 Tahun 1964[10]
19 Tengku Amir Hamzah 3 November 1975 Keppres No. 106/TK/1975[2]
20 Andi Abdullah Bau Massepe 7 November 2005 Keppres No. 82/TK/2005[2]
21 Andi Jemma 6 November 2002 Keppres No. 73/TK/2002[2]
22 Andi Mappanyukki 5 November 2004 Keppres No. 89/TK/2004[2]
23 Haji Andi Sultan Daeng Raja 3 November 2006 Keppres No. 85/TK/2006[11]
24 Pangeran Antasari 27 Maret 1968 Keppres No. 06/TK/1968[2]
25 Arie Frederik Lasut 20 Mei 1969 Keppres No. 12/TK/1969[2]
26 Raden Mas Tumenggung Ario Suryo 17 November 1964 Keppres No. 294 Tahun 1964[2]

B

No. Nama Tanggal penetapan Dasar penetapan
1
Bagindo azizchan pt.jpg
Bagindo Azizchan
7 November 2005 Keppres No. 82/TK/2005[2]
2
Basuki rachmat PYO.jpg
Jenderal Basuki Rahmat
9 November 1969 Keppres No. 10/TK/1969[2]
3
Bung Tomo.jpg
Bung Tomo
6 November 2008 Keppres No. 41/TK/2008[6][7]

C

No. Nama Tanggal penetapan Dasar penetapan
1 Teungku Cik di Tiro 6 November 1973 Keppres No. 87/TK/1973[2]
2 Cilik Riwut 6 November 1998 Keppres No. 108/TK/1998[2]
3 dr. Cipto Mangunkusumo 2 Mei 1964 Keppres No. 109 Tahun 1964[2]
4 Cut Nyak Dhien 2 Mei 1964 Keppres No. 106 Tahun 1964[12]
5 Cut Nyak Meutia 2 Mei 1964 Keppres No. 106 Tahun 1964[2]

D

No. Nama Tanggal penetapan Dasar penetapan
1 Dewi Sartika 1 Februari 1966 Keppres No. 252 Tahun 1966[2]
2 Pangeran Diponegoro 6 November 1973 Keppres No. 87/TK/1973[2]
3 Ernest Douwes Dekker (Setiabudi) 9 November 1961 Keppres No. 590 Tahun 1961[2]

F

No. Nama Tanggal penetapan Dasar penetapan
1 Kiai Haji Fakhruddin 26 Juni 1964 Keppres No. 163 Tahun 1964[2]
2 Fatmawati 4 November 2000 Keppres No. 118/TK/2000[2]
3 Ferdinand Lumbantobing 17 November 1962 Keppres No. 361 Tahun 1962[2]
4 Raja Haji Fisabilillah 11 Agustus 1997 Keppres No. 72/TK/1997[2]
5 Frans Kaisiepo 14 September 1993 Keppres No. 77/TK/1993[2]

G

No. Nama Tanggal penetapan Dasar penetapan
1 Gatot Mangkupraja 5 November 2004 Keppres No. 89/TK/2004[2]
2 Jenderal Gatot Subroto 18 Juni 1962 Keppres No. 222 Tahun 1962[2]

H

No. Nama Tanggal penetapan Dasar penetapan
1 Haji Abdul Malik Karim Amrullah 7 November 2011 Keppres No. 113/TK/2011[5]
2 Halim Perdanakusuma 9 Agustus 1975 Keppres No. 63/TK/1975[2]
3 Sri Sultan Hamengkubuwana I 3 November 2006 Keppres No. 85/TK/2006[11]
4 Sri Sultan Hamengkubuwana IX 30 Juli 1990 Keppres No. 53/TK/1990[2]
5 Kopral Harun bin Said (Thohir) 17 Oktober 1968 Keppres No. 50/TK/1968[2]
6 Letnan Jenderal Haryono 5 Oktober 1965 Keppres No. 111/KOTI/1965[2]
7 Brigadir Jenderal Hasan Basry 3 November 2001 Keppres No. 110/TK/2001[2]
8 Sultan Hasanuddin 6 November 1973 Keppres No. 87/TK/1973[2]
9 Kyai Haji Mohammad Hasyim Asyari 17 November 1964 Keppres No. 294 Tahun 1964[2]
10 Prof. Dr. Hazairin 13 Agustus 1999 Keppres No. 74/TK/1999[2]
11 Prof. Dr. Ir. Herman Johannes 9 November 2009 Keppres No. 58/TK/2009[8]

I

No. Nama Tanggal penetapan Dasar penetapan
1 I Gusti Ketut Jelantik 15 September 1993 Keppres No. 77/TK/1993[2]
2 I Gusti Ketut Pudja 7 November 2011 Keppres No. 113/TK/2011[5]
3 Letnan Kolonel I Gusti Ngurah Rai 9 Agustus 1975 Keppres No. 63/TK/1975[2]
4 Dr. Ida Anak Agung Gde Agung 9 November 2007 Keppres No. 66/TK/2007[9]
6 Idham Chalid 7 November 2011 Keppres No. 113/TK/2011[5]
7 Ignatius Joseph Kasimo Hendrowahyono 7 November 2011 Keppres No. 113/TK/2011[5]
8 H. Ilyas Yakoub 13 Agustus 1999 Keppres No. 74/TK/1999[2]
9 Tuanku Imam Bonjol 6 November 1973 Keppres No. 87/TK/1973[2]
10 Sultan Iskandar Muda 14 September 1993 Keppres No. 77/TK/1993[2]
11 Ismail Marzuki 5 November 2004 Keppres No. 89/TK/2004[2]
12 Marsekal Madya Iswahyudi 9 Agustus 1975 Keppres No. 63/TK/1975[2]
13 Prof. Dr. Iwa Kusumasumantri 6 November 2002 Keppres No. 73/TK/2002[2]
14 Izaak Huru Doko 3 November 2006 Keppres No. 85/TK/2006[11]

J

No. Nama Tanggal penetapan Dasar penetapan
1 Laksamana Muda TNI (Purn.) Jahja Daniel Dharma 9 November 2009 Keppres No. 58/TK/2009[8]
2 Gusti Pangeran Harya Jatikusumo 6 November 2002 Keppres No. 73/TK/2002[2]
3 Dr Johanes Leimena 11 November 2010 Keppres No. 52/TK/2010[1]
4 Johannes Abraham Dimara 11 November 2010 Keppres No. 52/TK/2010[1]
5 Ir. Raden Juanda Kartawijaya 6 November 1963 Keppres No. 244 Tahun 1963[2]

K

No. Nama Tanggal penetapan Dasar penetapan
1 AIP Karel Satsuit Tubun 5 Oktober 1965 Keppres No. 114/KOTI/1965[2]
2 Raden Ajeng Kartini 2 Mei 1964 Keppres No. 108 Tahun 1964[2]
3 Brigadir Jenderal Katamso Darmokusumo 19 Oktober 1965 Keppres No. 118/KOTI/1965[2]
4 Ki Hajar Dewantara 28 Agustus 1959 Keppres No. 305 Tahun 1959[2]
5 Ki Sarmidi Mangunsarkoro 7 November 2011 Keppres No. 113/TK/2011[5]
6 Kiras Bangun (Garamata) 7 November 2005 Keppres No. 82/TK/2005[2]
7 Dr. Kusumah Atmaja S.H. 14 Mei 1965 Keppres No. 124 Tahun 1965[2]

L

No. Nama Tanggal penetapan Dasar penetapan
1 La Madukelleng 6 November 1998 Keppres No. 109/TK/1998[2]

M

No. Nama Tanggal penetapan Dasar penetapan
1 Sultan Mahmud Badaruddin II 29 Oktober 1984 Keppres No. 63/TK/1984[2]
2 Kanjeng Gusti Pangeran Adipati Arya Mangkunagara I 17 Agustus 1988 Keppres No. 48/TK/1988[2]
3 Maria Walanda Maramis 20 Mei 1969 Keppres No. 12/TK/1969[2]
4 Laksamana Laut Martadinata 7 Oktober 1966 Keppres No. 220 Tahun 1966[2]
5 Martha Christina Tiahahu 20 Mei 1969 Keppres No. 12/TK/1969[13]
6 Marthen Indey 14 September 1993 Keppres No. 77/TK/1993[2]
7 Kiai Haji Mas Mansur 26 Juni 1964 Keppres No. 163 tahun 1964[2]
8 Maskoen Soemadiredja 5 November 2004 Keppres No. 89/TK/TH 2004[2]
9 Mayor Jenderal TNI Prof. Dr. Moestopo 9 November 2007 Keppres No. 66/TK/2007[9]
10 dr. Moewardi 4 Agustus 1964 Keppres No. 190 Tahun 1964[2]
11 Drs. Mohammad Hatta 23 Oktober 1986 Keppres No. 81/TK/1986[2]
12 Mohammad Husni Thamrin 28 Juli 1960 Keppres No. 175 Tahun 1960[2]
13 Prof. Mohammad Yamin S.H. 6 November 1973 Keppres No. 88/TK/1973[2]
14 Muhammad Isa Anshary 3 November 2006 Keppres No. 85/TK/2006[11]
15 Muhammad Natsir 6 November 2008 Keppres No. 41/TK/2008[6][7]

N

No. Nama Tanggal penetapan Dasar penetapan
1 Nani Wartabone 6 November 2003 Keppres No. 85/TK/TH 2003[2]
2 Kiayi Haji Noer Alie 3 November 2006 Keppres No. 85/TK/2006[11]
3 Nuku Muhammad Amiruddin 7 Agustus 1995 Keppres No. 71/TK/1995[2]
4 Nya' Abbas Akup
Keppres No. 69/TK/2007[2]
5 Nyai Ahmad Dahlan 22 September 1971 Keppres No. 42/TK/1971[2]
6 Nyi Ageng Serang 13 Desember 1974 Keppres No. 84/TK/1974[2]

O

No. Nama Tanggal penetapan Dasar penetapan
1 Oemar Said Tjokroaminoto 9 November 1961 Keppres No. 590 Tahun 1961[2]
2 Opu Daeng Risadju 3 November 2006 Keppres No. 85/TK/2006[11]
3 Oto Iskandar di Nata 6 November 1973 Keppres No. 88/TK/1973[14]

P

No. Nama Tanggal penetapan Dasar penetapan
1 Pajonga Daeng Ngalie Karaeng Polongbangkeng 3 November 2006 Keppres No. 85/TK/2006[11]
2 Sri Susuhunan Pakubuwana VI 17 November 1964 Keppres No. 294 Tahun 1964[2]
3 Sri Susuhunan Pakubuwana X 7 November 2011 Keppres No. 113/TK/2011[5]
4 Mayor Jenderal Pandjaitan 5 Oktober 1965 Keppres No. 111/KOTI/1965[2]
5 Kapitan Pattimura 6 November 1973 Keppres No. 87/TK/1973[2]
6 Kapten Pierre Tendean 5 Oktober 1965 Keppres No. 111/KOTI/1965[2]
7 Pong Tiku 6 November 2002 Keppres No. 73/TK/2002[2]

R

No. Nama Tanggal penetapan Dasar penetapan
1 Radin Inten II 23 Oktober 1986 Keppres No. 81/TK/1986[2]
2 Ranggong Daeng Romo 3 November 2001 Keppres No. 109/TK/2001[2]
3 Hajjah Rangkayo Rasuna Said 13 Desember 1974 Keppres No. 84/TK/1974[2]
4 Rizal Nurdin 9 November 2005 Keppres No. 83/TK/2005[4]
5 Robert Wolter Monginsidi 6 November 1973 Keppres No. 88/TK/1973[2]

S

No. Nama Tanggal penetapan Dasar penetapan
1 Dr. Saharjo S.H. 29 November 1963 Keppres No. 245 Tahun 1963[2]
2 Dr. G.S.S.J. Ratulangi 9 November 1961 Keppres No. 590 Tahun 1961[2]
3 Kiai Haji Samanhudi 9 November 1961 Keppres No. 590 Tahun 1961[2]
4 Slamet Riyadi 9 November 2007 Keppres No. 66/TK/2007[9]
5 Silas Papare 14 September 1993 Keppres No. 77/TK/1993[2]
6 Sisingamangaraja XII 9 November 1961 Keppres No. 590 Tahun 1961[2]
7 Letnan Jenderal Siswondo Parman 5 Oktober 1965 Keppres No. 111/KOTI/1965[2]
8 Siti Hartinah 30 Juli 1996 Keppres No. 60/TK/1996[2]
9 Soekarno 23 Oktober 1986 Keppres No. 81/TK/1986[2]
10 Jenderal Soedirman 10 Desember 1964 Keppres No. 314 Tahun 1964[2]
11 Kolonel Sugiono 19 Oktober 1965 Keppres No. 118/Koti/1965[2]
12 Prof. Dr. Suharso 6 November 1973 Keppres No. 88/TK/1973[2]
13 Sukarjo Wiryopranoto 29 Oktober 1962 Keppres No. 342 Tahun 1962[2]
14 Supeno 13 Juli 1970 Keppres No. 39/TK/1970[2]
15 Prof. Dr. Soepomo 14 Mei 1965 Keppres No. 123 Tahun 1965[2]
16 Letnan Jenderal Suprapto 5 Oktober 1965 Keppres No. 111/KOTI/1965[2]
17 Suprijadi 9 Agustus 1975 Keppres No. 63/TK/1975[2]
18 Suroso R.P 23 Oktober 1986 Keppres No. 81/TK/1986[2]
19 Raden Mas Soerjopranoto 20 November 1959 Keppres No. 310 Tahun 1959[2]
20 Sutan Syahrir 9 April 1966 Keppres No. 76 Tahun 1966 [2]
21 dr. Soetomo 27 Desember 1961 Keppres No. 657 Tahun 1961[2]
22 Mayor Jenderal Sutoyo Siswomiharjo 5 Oktober 1965 Keppres No. 111/KOTI/1965[2]
23 Syafruddin Prawiranegara 7 November 2011 Keppres No. 113/TK/2011[5]
24 Sultan Syarif Kasim II 6 November 1998 Keppres No. 109/TK/1998[2]
25 Syech Yusuf Tajul Khalwati 7 Agustus 1995 Keppres No. 71/TK/1995[2]

T

No. Nama Tanggal penetapan Dasar penetapan
1 Tan Malaka 28 Maret 1963 Keppres No. 53 tahun 1963[15]
2 Tuanku Tambusai 7 Agustus 1995 Keppres No. 71/TK/1995[2]
3 Teuku Mohammad Hasan 3 November 2006 Keppres No. 85/TK/2006[11]
4 Teuku Nyak Arief 9 November 1974 Keppres No. 71/TK/1974[3]
5 Teuku Umar 6 November 1973 Keppres No. 87/TK/1973[2]
6 Sultan Thaha Sjaifuddin 24 Oktober 1977 Keppres No. 79/TK/1977[2]
7 Raden Mas Tirto Adhi Soerjo 3 November 2006 Keppres No. 85/TK/2006[11]

U

No. Nama Tanggal penetapan Dasar penetapan
1 Untung Suropati 3 November 1975 Keppres No. 106/TK/1975[2]
2 Letnan Jenderal Urip Sumoharjo 10 Desember 1964 Keppres No. 314 Tahun 1964[2]
3 Usman Janatin 17 Oktober 1968 Keppres No. 50/TK/1968[2]

W

No. Nama Tanggal penetapan Dasar penetapan
1 Wage Rudolf Supratman 20 Mei 1971 Keppres No. 16/TK/1971[2]
2 Wahid Hasyim 24 Agustus 1964 Keppres No. 206 Tahun 1964[2]
3 Wahidin Sudirohusodo 6 November 1973 Keppres No. 88/TK/1973[2]
4 Wilhelmus Zakaria Johannes 27 Maret 1968 Keppres No. 6/TK/1968[2]

Y

No. Nama Tanggal penetapan Dasar penetapan
1 Yos Sudarso 6 November 1973 Keppres No. 88/TK/1973[2]

Z

No. Nama Tanggal penetapan Dasar penetapan
1 Kiai Haji Zainal Mustafa 6 November 1972 Keppres No. 64/TK/1972[2]
2 Kiai Haji Zainul Arifin 4 Maret 1963 Keppres No. 35 Tahun 1963[2]
05.42 | 0 komentar | Read More

Perjuangan Bangsa Indonesia Melawan Penjajah (Versi Buku)

Written By Dewanji Wilajayangga on Minggu, 09 September 2012 | 05.08

Pada abad ke-16 berlayarlah bangsa-bangsa Eropa ke wilayah Timur. Diantaranya adalah Portugis, Spanyol, Inggris, dan Belanda. Tujuan mereka mencari rempah-rempah. Selain itu mereka juga menyebarkan agama Kristen. Dari pelayaran tersebut sampailah mereka ke Nusantara. Setelah sampai di Nusantara timbullah keserakahan mereka. Semula mereka hanya berdagang kemudian mereka ingin menguasai Nusantara. Diantara mereka yang paling lama menguasai dan menjajah Indonesia adalah bangsa Belanda. Kita akan mempelajari sejarah perjuangan bangsa Indonesia dalam membebaskan dirinya dari belenggu penjajahan. Bagaimana para pemuda bangsa terketuk hatinya untuk mengadakan gerakan nasional. Peranan para pemuda yang sangat besar sehingga lahir sumpah pemuda. Bagaimana kalian meneladani jejaknya? kalian akan bangga bukan? Tentunya kita harus bangga pada tokoh pejuang bangsa kita.



A. Penjajahan Belanda di Indonesia

Sebelum mempelajari materi yang baru, adakah di antara kalian yang belum memahami materi yang lalu? Sekarang marilah kita pelajari tentang perjuangan para tokoh pejuang pada masa penjajahan Belanda dan Jepang. Untuk mengawali, perhatikan penjelasan tentang kedatangan penjajah Belanda di Indonesia. Tahun 1596 Belanda di bawah pimpinan Cornelis de Houtman, pertama kali mendarat di Banten. Tahun 1602 Belanda mendirikan kongsi dagang VOC (Verenigde Oost Indische Compagnie ) di Batavia untuk memperkuat kedudukannya. VOC mempunyai hak istimewa disebut Octroi. Gubernur Jendral VOC pertama Pieter Both, kemudian digantikan J. P. Coen.
Image:Londo.jpg
VOC ingin menguasai pusat-pusat perdagangan, seperti Batavia, Banten, Selat Sunda, Makasar, Maluku, Mataram (Jawa), dan berbagai daerah strategis lain. Belanda dapat menguasai Nusantara karena politik kejam mereka yaitu politik adu domba. Belanda mengadu domba raja-raja di daerah sehingga mereka terhasut dan terjadilah perang saudara dan perebutan tahta kerajaan. Belanda membantu pemberontakan dengan meminta imbalan daerah kekuasaan dagang (monopoli perdagangan). Akhir abad ke-18 VOC bangkrut dan dibubarkan tanggal 31 Desember 1799. Indonesia diperintah oleh Kolonial Belanda dengan gubernur jendral pertama Daendels yang sangat kejam. Rakyat dipaksa kerja rodi membuat jalan sepanjang 1.000 km (dari Anyer–Panarukan), mendirikan pabrik senjata di Semarang dan Surabaya juga membangun Pelabuhan Merak. Daendels digantikan Jansens yang kemudian dikalahkan Inggris. Tahun 1816 Indonesia dikembalikan ke Belanda, dengan Van den Bosch sebagai gubernur. Ia menerapkan politik tanam paksa. Tujuannya untuk mengisi kas Belanda yang kosong.Tanam paksa menyengsarakan rakyat, selain rakyat dipaksa menanam 1/5 tanahnya dengan ketentuan Belanda, mereka juga dipaksa membayar pajak dan ganti rugi tanaman.

1. Sultan Agung Hanyakrakusuma dari Mataram (Tahun 1628 dan Tahun 1629)

Raden Mas Rangsang menggantikan Raden Ma Martapura dengan gelar Sultan Agung Senapati Ing Alogo Ngabdurrachman. Ia adalah Raja Mataram yang memakai gelar Sultan, sehingga lebih dikenal dengan sebutan Sultan Agung. Sultan Agung memerintah Mataram dari tahun 1613–1645. Di bawah pemerintahannya, Kerajaan Mataram mencapai kejayaan. Dalam memerintah kerajaan, ia bertujuan mempertahankan seluruh tanah Jawa dan mengusir Belanda dari Batavia.
Image:sultan agung.jpg
Pada masa pemerintahannya, Mataram menyerang ke Batavia dua kali (tahun 1628 dan tahun 1629), namun gagal. Dengan kegagalan tersebut, membuat Sultan Agung makin memperketat penjagaan daerah perbatasan yang dekat Batavia, sehingga Belanda sulit menembus Mataram. Sultan Agung wafat pada tahun 1645 dan digantikan putranya bergelar Amangkurat I.

2. Sultan Ageng Tirtayasa dari Banten (1650–1682)

Sultan Ageng Tirtayasa memerintah Banten dari tahun 1650–1692. Di bawah pemerintahannya, Kerajaan Banten mengalami masa kejayaan. Ia berusaha memperluas kerajaannya dan dan mengusir Belanda dari Batavia. Banten mendukung perlawanan Mataram terhadap Belanda di Batavia. Sultan Ageng Tirtayasa memajukan aktivitas perdagangan agar dapat bersaing dengan Belanda. Selain itu juga memerintahkan pasukan kerajaan Banten untuk mengadakan perlawanan terhadap Belanda di Batavia. Kemudian mengadakan perusakan perkebunan tebu milik Belanda di Ciangke. Menghadapi gerakan tersebut membuat Belanda kewalahan. Pada tahun 1671 Sultan Ageng Tirtayasa mengangkat putra mahkota menjadi raja pembantu dengan gelar Sultan Abdul Kahar (Sultan Haji). Sejak saat itu Sultan Ageng Tirtayasa beristirahat di Tirtayasa.

3. Sultan Hasanudin dari Makasar Sulawesi Selatan yang Mendapat

Julukan Ayam Jantan dari Timur Pada masa pemerintahan Sultan Hasanudin, Kerajaan Makasar mencapai masa kejayaan. Cita-cita Sultan Hasanudin untuk menguasai jalur perdagangan Nusantara mendorong perluasan kekuasaan ke kepulauan Nusa Tenggara. Hal itu mendapat tentangan Belanda. Pertentangan tersebut sering menimbulkan peperangan. Keberanian Sultan Hasanudin dalam memimpin pasukan Kerajaan Makasar mengakibatkan kedudukan Belanda semakin terdesak. Atas keberanian Sultan Hasanudin, Belanda menjulukinya dengan sebutan “Ayam Jantan dari Timur”.

4. Pattimura (Thomas Matulesi) dari Maluku

Pada tanggal 16 Mei 1817 Rakyat Maluku di bawah pimpinan Pattimura (Thomas Matulesi) mengadakan penyerbuan ke pos Belanda dan berhasil merebut benteng Duurstede. Dari Saparua perlawanan meluas ke tempat lain seperti Seram, Haruku, Larike, dan Wakasihu. Hampir seluruh Maluku melakukan perlawanan, sehingga Belanda merasa kewalahan. Pada tanggal 15 Oktober 1817, Belanda mulai mengadakan serangan besar-besaran. Pada bulan November 1817 Thomas Matulesi berhasil ditangkap.

5. Imam Bonjol dari Sumatra Barat

Rakyat Minangkabau bersatu melawan Belanda. Terjadi pada tahun 1830– 1837. Perlawanan terhadap Belanda di bawah pimpinan Tuanku Imam Bonjol. Untuk mengatasi perlawanan rakyak Minangkabau, Belanda menerapkan siasat adu domba. Dalam menerapkan siasat ini Belanda mengirimkan pasukan dari Jawa di bawah pimpinan Sentot Prawiradirja. Ternyata Sentot beserta pasukannya membatu kaum padri. Karena itu Sentot ditangkap dan diasingkan ke Cianjur,Jawa Barat. Pada akhir tahun 1834, Belanda memusatkan pasukannya menduduki kota Bonjol. Tanggal 16 Juni 1835, pasukan Belanda menembaki Kota Bonjol dengan meriam. Dengan tembakan meriam yang sangat gencar Belanda berhasil merebut Benteng Bonjol. Akhirnya pada tanggal 25 Oktober 1837 Tuanku Imam Bonjol menyerah. Dengan menyerahnya Tuanku Imam Bonjol berarti padamlah perlawanan rakyat Minangkabau terhadap Belanda.
Image:imam benjol.jpg

6. Diponegoro (Ontowiryo) dari Yogyakarta (1825 – 1830)

Pangeran Diponegoro dengan nama kecil Raden Mas Ontowiryo, putra sulung Sultan Hamengkubowono III, lahir pada tahun 1785. Melihat penderitaan rakyat, hatinya tergerak untuk memperjuangkannya. Perlawanan Diponegoro pemicu utamanya adalah pemasangan tiang pancang membuat jalan menuju Magelang. Pemasangannya melewati makam leluhur Diponegoro yang dilakukan tanpa izin. Karena mendapat tentangan, pada tanggal 20 Juli 1825 Belanda melakukan serangan ke Tegalrejo. Namun dalam serangan tersebut tidak berhasil menemukan Diponegoro, karena sebelumnya Diponegoro telah memindahkan markasnya di Selarong. Dalam perlawanan melawan Belanda Pangeran Diponegoro dibantu Pangeran Mangkubumi, Sentot Pawirodirjo, Pangeran Suriatmojo, dan Dipokusumo. Bantuan dari ulama pun ada, yaitu dari Kyai Mojo dan Kyai Kasan Basri
Image:pangeran di ponogoro.jpg
Untuk mematahkan perlawanan Diponegoro, Belanda melaksanakan siasat Benteng Stelsel (sistem benteng). Dengan berbagai siasat, akhirnya Belanda berhasil membujuk para pemimpin untuk menyerah. Melihat hal itu, Pangeran Diponegoro merasa terpukul. Dalam perlawanannya akhirnya Pangeran Diponegoro terbujuk untuk berunding. Dalam perundingan, beliau ditangkap dan diasingkan ke Makasar sampai akhirnya meninggal dunia pada tanggal 8 Januari 1855.

7. Pangeran Antasari dari Banjarmasin

Perlawanan rakyat Banjar dipimpin oleh Pangeran Hidayat dan Pangeran Antasari. Perlawanan tersebut terkenal dengan Perang Banjar, berlangsung dari tahun 1859–1863. Setelah Pangeran Hidayat ditangkap dan diasingkan ke Cianjur, Jawa Barat perlawanan rakyat Banjar masih terus dilakukan dipimpin oleh Pangeran Antasari. Atas keberhasilan memimpin perlawanan, Pangeran Antasari diangkat sebagai pemimpin agama tertinggi dengan gelar Panembahan Amiruddin Khalifatul Mukminin. Beliau terus mengadakan perlawanan sampai wafat tanggal 11 Oktober 1862.
Image:pangean antasari.jpg

8. Sisingamangaraja XII dari Tapanuli Sumatra Utara

Sisingamangaraja lahir di Baakara, Tapanuli pada 1849 dan menjadi raja pada tahun 1867. Saat bertahta, ia sangat menentang penjajah dan melakukan perlawanan, akibatnya ia dikejar-kejar oleh penjajah. Setelah tiga tahun dikejar Belanda, akhirnya persembunyian Sisingamangaraja diketahui dan dikepung ketat. Pada saat itu komandan pasukan Belanda meminta kembali agar ia menyerah dan menjadi Sultan Batak, namun Sisingamangaraja tetap menolak dan memilih mati daripada menyerah.

Image:2paneran.jpg

B. Pergerakan Nasional Indonesia

Pergerakan nasional adalah perjuangan yang mengikutsertakan seluruh rakyat Indonesia. Latar belakang timbulnya pergerakan nasional adalah rasa senasib dan sepenanggungan, penderitaan rakyat akibat penjajahan, rakyat yang tidak mempunyai tempat mengadu nasib, adanya golongan terpelajar yang sadar akan perjuangan, dan kemenangan Jepang melawan Rusia pada tahun 1905. Sesudah tahun 1908 perjuangan banyak ditempuh dengan jalan diplomasi. Kegagalan perjuangan sebelum tahun 1908 disebabkan oleh beberapa hal sebagai berikut. 1. Belum ada persatuan dan kesatuan di seluruh Nusantara. 2. Perjuangan masih bersifat kedaerahan. 3. Kalah dalam persenjataan dan teknik perang.
Image:kartini.jpg
Tokoh penting pergerakan nasional antara lain sebagai berikut. 1. R. A. Kartini lahir di Jepara 21 April 1879 Jawa Tengah. Menerbitkan buku Habis Gelap Terbitlah Terang , cita-citanya ingin memajukan kaum wanita sederajat dengan pria. Ia mendapat gelar pahlawan emansipasi wanita. 2. Dewi Sartika dari Jawa Barat. Ia mendirikan sekolah Kautaman Istri. 3. dr. Sutomo, pendiri Budi Utomo pada tangal 20 Mei 1908. BU adalah organisasi pergerakan nasional pertama maka kelahirannya diabadikan sebagai hari kebangkitan nasional yaitu tanggal 20 Mei. 4. K.H. Dewantoro lahir tanggal 2 Mei di Yogyakarta dengan nama kecil R. Suwardi Suryaningrat. Jasa beliau adalah sebagai berikut. a. Pendiri Indische Partij bersama Douwes Dekker dan dr. Cipto Mangunkusuma. Mereka bertiga dikenal dengan nama Tiga Serangkai. IP berdiri tanggal 25 Desember 1912 di Bandung dengan tujuan ingin mempersatukan Indonesia mencapai kemerdekaan. b. Pendiri Taman Siswa tanggal 3 Juli 1922 di Yogyakarta, organisasi pendidikan dan kebangsaan. Ia mempunyai semboyan “Ing ngarso sung tulodho, Ing madya mangun karso, Tut wuri handayani .” Karena jasa beliau di bidang pendidikan beliau mendapat gelar Bapak Pendidikan Nasional. Dan tanggal 2 Mei diperingati sebagai Hari Pendidikan Nasional. 5. Douwes Dekker adalah mantan residen Lebak, ia menulis buku Max Havelaar dengan nama samaran Multatuli. Isi buku menceritakan penderitaan rakyat selama 31 tahun sewaktu dilaksanakan tanam paksa. Buku itu menggegerkan warga Belanda, akhirnya tanam paksa dibubarkan. Douwes Dekker juga ikut mendirikan Indische Partij. Tokoh lain yang ikut dalam pergerakan nasional adalah Saman Hudi (pendiri SDI) dan Hos Cokroaminoto, K.H. Ahmad Dahlan (pendiri Muhammadiyah), Ir. Soekarno, dan kawan-kawan (pendiri PNI), dan Muh. Hatta (pendiri PI).
Image:MoooH Hatta.jpg

C. Peranan Sumpah Pemuda

dipimpin oleh R. Satiman Wirjosandjojo. Tahun 1918 berganti nama dengan Jong Java. Tahun 1917 Moh. Hatta mendirikan Jong Sumatranen Bond (JSB). Tahun 1918 pemuda Ambon mendirikan Jong Ambon. Setelah itu menyusul Jong Celebes, Jong Batak, dan Sekar Rukun (Sunda). Tujuan mulia Trikoro Darmo yaitu sakti, budi, dan bakti. Pada bulan Nopember 1925 organisasi itu mengadakan pertemuan di Jakarta dan sepakat untuk berkumpul kembali. Pada bulan April 1926 diadakan kongres pemuda I di Jakarta. Ketuanya adalah M. Tabrani dan Sumarto sebagai wakilnya. Sekretarisnya adalah Jamaludin Adinegoro, dan Suwarso sebagai bendaharanya. Pada tanggal 27–28 Oktober 1928 diadakan Kongres Pemuda II. Ketua : Soegondo Djojopuspito Wakil Ketua : Djoko Marsaid Sekretaris : Moh. Yamin Bendahara : Amir Syarifudin Kongres Pemuda II menghasilkan Ikrar Sumpah Pemuda yang isinya sebagai berikut. 1. Kami putra-putri Indonesia, mengakui bertumpah darah yang satu, tanah air Indonesia. 2. Kami putra-putri Indonesia, mengakui berbangsa satu, bangsa Indonesia. 3. Kami putra-putri Indonesia, menjunjung tinggi bahasa persatuan, bahasa Indonesia. Sebelum sumpah pemuda dibacakan dinyanyikan lagu Indonesia Raya oleh W.R. Supratman, setelah itu setiap pertemuan dimulai dinyanyikan lagu Indonesia Raya untuk menggugah semangat pemuda. Pada tanggal 22 Desember 1928 diadakan kongres organisasi wanita di Yogyakarta. Tanggal 22 Desember diperingati sebagai Hari Ibu. Untuk membantu militer Jepang dibentuk organisasi Seinendan, Fujinkai, Bogodan (pembantu polisi), Keibodan dan Heiho (pembantu prajurit). Tahun 1943 dibentuk PETA (tentara pembela tanah air) dan giguyun (tentara suka rela) yang bertugas mempertahankan wilayahnya. Untuk kepentingan perang Jepang, rakyat diperas dan dipaksa bekerja. Jepang menggerakkan pekerja paksa yaitu Romusha. Mereka dipaksa bekerja di tengah hutan, di tebing, pantai, sungai untuk membuat lapangan terbang dan kubu-kubu pertahanan serta rel kereta api. Romusha dipekerjakan di dalam dan luar negeri seperti Burma, Malaysia dan Thailand.
Image:K.H. Zaenal.jpg
Akibat penjajahan Jepang, rakyat kelaparan, kurang pangan, dan sandang. Rakyat dipaksa menanam padi sebanyak-banyaknya dan jarak untuk dijadikan pelumas mesin-mesin dan pesawat. Jepang berkuasa di Indonesia selama kurang lebih tiga setengah tahun. Beberapa tokoh pahlawan yang mengadakan perlawanan terhadap Jepang, yaitu 1. Tengku Abdul Jalil dan Tengku Abdul Hamid memimpin perlawanan di Aceh tahun 1942 dan 1944. 2. K.H. Zainal Mustafa di Singaparna Tasikmalaya Jawa Barat tahun 1944. 3. Pang Suma di Tayan Pontianak Kalimantan Barat tahun 1944. 4. L.Roemkorem di Papua tahun 1943. 5. Supriyadi di Blitar Jawa Timur tanggal 14 Februari 1945.

05.08 | 0 komentar | Read More

Terjemahan

Total Tayangan Laman

 
berita unik